Pro-Kontra Pernikahan Usia Muda dari Kacamata Orang yang Sudah Menikah

19

Bird.Petir.co- Bicara soal pernikahan, selain mencari jawaban pertanyaan “kapan nikah?”, pernikahan usia muda adalah topik yang paling sering dibicarakan dan diperdebatkan.

Seandainya pandemi ini tidak terjadi, niscaya media sosial akan dipenuhi jokes garing tentang pernikahan yang diproduksi ulang tiap tahun. Pertanyaan “kapan nikah?” adalah momok tiap anak muda waktu Lebaran. Dari turunnya Soeharto hingga ditemukannya tata surya baru, pertanyaan macam ini seakan tak pernah bisa dijawab dan jadi masalah menahun.

Tapi ngomong-ngomong soal pernikahan, selain mencari jawaban pertanyaan “kapan nikah?”, pernikahan usia muda adalah topik paling sering dibicarakan dan diperdebatkan. Ketika ada orang menikah muda, katakanlah usia 16-19 tahun, dan diposting di media sosial, pasti keributan terjadi tidak jauh dari tempat itu.

Ada dua argumen yang sering ditemukan dalam perdebatan pernikahan usia muda. Argumen pertama, menolak pernikahan muda karena jalan mereka masih panjang dan banyak yang harus dipersiapkan. Argumen kedua berpendapat bahwa sah-sah saja selama mereka mampu dan itu adalah salah satu upaya menghindari zina.

Saya pikir, kedua argumen tersebut ada benarnya karena saya sendiri belum menikah karena banyak yang harus saya siapkan dan pada saat yang bersamaan, saya belum mampu. Tapi ketika diminta menulis tentang pernikahan usia muda, saya pikir saya harus meminta pendapat yang otoritatif alias bertanya kepada para orang yang sudah menikah lama.

Saya segera menghubungi orang-orang yang saya kenal sudah menikah lama, salah satunya adalah ibu saya.

Ibu saya sempat kaget saat saya mintai pendapat, mengira saya sudah ingin menikah. Bahkan sempat minta untuk dikasih cucu perempuan. Tapi begitu saya bilang bahwa ini kepentingan pekerjaan, dia menggerutu dan lanjut isah-isah. Namun, sambil isah-isah itu ibu memberikan pendapat tentang pernikahan usia muda.

Laman: 1 2 3

You might also like
close